Berita

Panglima TNI Sebut Masyarakat Sipil Bisa ke Gaza Bantu Warga Palestina

Konpers Panglima TNI di Gudmurah, Minggu (31/3/2024). Foto: Hedi/kumparan

Panglima TNI Jenderal TNI Agus Subiyanto menyebut masyarakat sipil bisa bergabung dengan pasukan perdamaian untuk membantu warga Palestina di Gaza.

Terkait bagaimana mekanismenya, Agus menyebut Kementerian Luar Negeri RI yang akan mengaturnya.

“Kemenlu yang akan mengatur ya,” kata Agus di kantor MUI, Jakarta, dikutip dari Antara, Sabtu (15/6).

Agus mengatakan, salah satu satuan pasukan perdamaian yang akan dikirim yakni Batalyon Zeni. Mereka bertugas membangun berbagai fasilitas umum seperti sekolah, rumah sakit, rumah tinggal, tempat ibadah hingga tempat rehabilitasi.

Bangunan yang bangunan hancur usai serangan kamp pengungsi Nuseirat di Jalur Gaza tengah, Minggu (9/6/2024). Foto: Eyad BABA / AFP

Tempat tersebut nantinya akan diisi oleh para tenaga ahli di bidangnya. Seperti tempat rehabilitasi yang membutuhkan tenaga ahli di bidang pengobatan trauma atau trauma healing.

“Nah untuk rehabilitasi butuh personel yang punya kemampuan psikologi untuk trauma healing. Mungkin bisa juga dari sipilnya,” ujarnya.

Namun, Agus tak menjelaskan secara rinci prosedur dan persyaratan apa yang harus dilalui masyarakat sipil untuk bisa bergabung dengan pasukan perdamaian itu.

Usulan MUI

Ketua Bidang Fatwa Majelis Ulama Indonesia (MUI) Asrorun Niam Sholeh (tiga kanan) menyerahkan hasil ijtima ulama kepada Panglima TNI Jenderal Agus Subiyanto (tiga kiri), Jumat (14/6/2024). Foto: Dok. Istimewa

Waketum MUI, KH Marsudi Syuhud, menyampaikan upaya dukungan terhadap Palestina bisa diwujudkan secara bersama melalui kolaborasi antara ulama, organisasi kemasyarakatan (ormas) agama, dan pemerintah termasuk unsur TNI.

“Kita harapkan setelah kita juga mampu menjaga semuanya, keamanannya, kenyamanannya, ekonominya, kita juga bisa membantu negara-negara saudara kita yang belum merdeka agar bisa seperti yang kita harapkan sebagaimana Palestina,” katanya.

Marsudi juga merespons positif pernyataan Menteri Pertahanan Prabowo Subianto yang mengatakan akan membantu sebanyak 1.000 anak Palestina di pondok-pondok pesantren.

“Kita imbau juga para kiai yang punya lembaga pendidikan, punya pesantren, punya universitas, guru, dan sekolah tinggi untuk turut membantu,” ujarnya.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button