Berita

Nelayan dan Warga Tegas Tolak Reklamasi Pantai Karangria Manado

Pembacaan deklarasi menolak reklamasi Pantai Karangria Manado. Kawasan ini oleh pemerintah telah diizinkan untuk direklamasi oleh pihak swasta. Luas reklamasi sebesar 90 hektare.

MANADONelayan dan warga yang tergabung dalam Aliansi Masyarakat Peduli Lingkungan (AMPL), secara tegas menolak reklamasi yang dilakukan di Pantai Karangria Kota Manado, Sulawesi Utara (Sulut).

Mereka mendesak agar Pemerintah Kota Manado menghentikan reklamasi seluas 90 hektare, yang akan menyebabkan pesisir pantai Karangria yang merupakan satu-satunya kawasan pesisir yang ada di tengah Kota Manado menjadi hilang.

Dalam deklarasi menolak reklamasi itu, AMPL menyebutkan jika reklamasi yang diizinkan pemerintah, telah merebut hak-hak dari masyarakat terutama bagi masyarakat yang berprofesi sebagai nelayan. Oleh karena itu, AMPL akan mengambil langkah konkret untuk membatalkan reklamasi.

“Kami sudah ambil langkah. Sudah ada pertemuan dengan DPRD Sulut dan mereka sepakat kalau reklamasi ini harus dihentikan. Rekomendasi ini akan kita jemput untuk kami jadikan bahan sosialisasi dan bahan tuntutan ke depannya,” kata Sekretaris AMPL, Piter Sasundame.

Piter yang merupakan pensiunan perwira Polri ini, mengatakan jika reklamasi itu akan merusak ekologi laut yang berdampak terhadap sulitnya para nelayan mencari ikan.

Sementara, Roy Runtuwene, salah seorang nelayan di pantai Karangria mengatakan, akibat reklamasi tersebut sejumlah ikan kecil mulai sulit untuk ditemukan di daerah pesisir.

Selain itu, menurutnya rencana reklamasi tersebut juga akan berdampak panjang bagi kesejahteraan hidup masyarakat pesisir, seperti gangguan bencana alam.

“Baru di bagian atas sana yang sudah ada pengerjaan tapi sudah mulai terasa. Beberapa ikan kecil sudah hilang dari dekat-dekat sini. Kami yang hanya nelayan pesisir pasti akan lebih susah,” kata Roy kembali.

sw/manadobacirita

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button